Monkey Forest Dibuka, Cok Ace Ajak Pelaku Wisata di Ubud Kembali Buka - Beritabali.com

Wisata

Monkey Forest Dibuka, Cok Ace Ajak Pelaku Wisata di Ubud Kembali Buka

Kamis, 05 November 2020 | 13:15 WITA

beritabali/ist

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM   
Beritabali.com, GIANYAR.
Setelah berbulan-bulan tutup karena pandemi Covid-19, objek wisata Monkey Forest di Desa Adat Padang tegal, Kelurahan/Kecamatan Ubud akhirnya dibuka kembali Kamis (5/11). 

Pilihan Redaksi

  • 146 Usaha Pariwisata di Tabanan Terancam Tidak Dapat Stimulus
  • Hutan kera yang juga sebagai ikon wisata Ubud ini diharapkan dapat menggeliatkan kembali kunjungan wisatawan ke sejumlah sektor pendukung pariwisata semisal Pasar Ubud, Artshop, restoran dan hunian hotel. Hal tersebut diungkapkan Wakil Gubernur Bali Tjokorda Artha Ardhana Sukawati Cok Ace saat membuka kembali kunjungan wisata ke Monkey Forest Ubud, Kamis (5/11) pagi. 
    "Sangat menyedihkan melihat Ubud sepi, restoran tutup, art shop tutup. Maka itu kita sambut baik dibukanya kembali Monkey Forest. Agar yang lain bisa buka, mari bersama bangkit kembali," ajaknya. 
    Menurut Cok Ace, saat ini adalah waktu yang tepat untuk membangkitkan pariwisata di Bali. Meskipun diakui, perkembangan kasus Covid-19 di Bali belum sepenuhnya melandai. 
    "Memang masih ada kasus Covid, berkembang dan meredup. Tapi berdasarkan data, bahwa Provinsi Bali tingkat penyembuhannya terbaik. Ini luar biasa berkat ketaatan masyarakat menerapkan protokol kesehatan," jelasnya. 
    Penglingsir Puri Ubud ini pun semakin yakin kunjungan wisata akan melonjak setelah objek-objek wisata mulai buka. Salah satunya dilihat dari liburan panjang cuti bersama atau long weekend end akhir Oktober 2020 lalu. 
    "Agustus memang masih kecil, tapi September-Oktober mulai meningkat. Terutama wisatawan domestik," jelasnya. 
    Maka itu, Cok Ace mengajak pelaku pariwisata di Bali bersiap-siap. Menurutnya, Bali saat ini ada pada dua pilihan. Apakah menunggu Covid-19 berakhir baru membuka pariwisata atau bersiap-siap meski Covid belum usai. 
    "Saya berpikir lebih baik bersiap-siap dulu lah, buka dulu (objek wisata). Agar artshop juga bisa buka. Ini toh juga untuk saudara-saudara kita di Bali," jelasnya. 
    Ketika objek wisata sudah buka, daya tarik Bali diyakini akan mampu menarik wisatawan domestik untuk berlibur. 
    Hal senada juga diungkapkan General Manager Monkey Forest I Nyoman Sutarjana. Bahwasanya, Monkey Forest merupakan ikon pariwisata Ubud. 
    "Tentu harapannya, setelah Monkey Forest buka, yang lain bisa buka," ujarnya. 
    Sebagai persiapan menyambut kedatangan wisatawan, Monkey Forest pun sudah memenuhi standar penerapan protokol kesehatan. Diantaranya keberadaan wastafel di sejumlah titik, pengukuran suhu tubuh, penyediaan hand sanitizer, masker dan imbauan baik secara tertulis maupun pengeras suara agar pengunjung jaga jarak. 
    "Paling penting kita atur alur kunjungan. Agar tidak terkonsentrasi di satu tempat," ujarnya. 
    Oleh karena wisatawan Asing belum sepenuhnya buka, Monkey Forest saat ini konsen pada kunjungan wisatawan domestik dan ekspatriat yang tinggal di Bali. 
    "Asing belum buka, sasaran domestik dan kitas tinggal di Bali. Tren wisata ke depan adventure nature, itu kelebihan disini selain juga spot-spot foto yang kece," imbuhnya. 
    Ditambahkan Sutarjana, sebagai pendukung reopening Monkey Forest pihaknya bekerjasama dengan Ubud Hotel Association (UHA). Melalui jalan santai mengelilingi area Monkey Forest sembari mengunggah postingan menarik di media sosial. Jalan santai ini diikuti puluhan pekerja akomodasi wisata di Ubud.

    Penulis : Kontributor Gianyar

    Editor : I Komang Robby Patria


    TAGS : Monkey Forest Ikon Wisata Ubud Pariwisata Di Bali Wisata Di Ubud


    Tetap Produktif di Rumah dengan Biznet

    Tetap Produktif di Rumah dengan Biznet. Promo Instalasi hanya Rp. 100.000. Kontak : 082236906863, 085738119233



    Wisata Lainnya :


    Berita Lainnya

    Trending Wisata

    Berita Bali TV