Dispar NTB Revalidasi Standar Geopark Rinjani oleh UNESCO - Beritabali.com

Wisata

Dispar NTB Revalidasi Standar Geopark Rinjani oleh UNESCO

Jumat, 07 Agustus 2020 | 21:50 WITA

beritabali/ist

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM   
Beritabali.com, NTB.
Kawasan Gunung Rinjani di Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB), telah tercatat sebagai UNESCO Global Geopark (UGGp) dan menjadi kebanggaan provinsi ini. 

Pilihan Redaksi

  • 12 Anak NTB Berprestasi Ikuti Asian International Festival
  • NTB Produksi Alat Rapid Test Massal dengan Harga Rp75 Ribu
  • Dewan NTB Ketok Palu Perda Tak Bermasker Denda Rp500 Ribu
  • Namun, revalidasi atau pembuktian kembali standar Geopark Gunung Rinjani oleh UNESCO dinilai penting untuk dilakukan. Pasalnya, validasi Geopark sudah dilakukan tiga tahun lalu. Perubahan situasi dan kondisi yang mungkin terjadi dalam kurun waktu tersebut. 
    Kepala Dinas Pariwisata NTB, H Lalu Mohammad Faozal menjelaskan, kebutuhan revalidasi UNESCO tahun 2021 yang wajib dipenuhi. Antara lain, pemenuhan rekomendasi UNESCO, penguatan situs geopark dalam hal ini terkait aksesibilitas, visibilitas, dan amenitas. 
    Penguatan kajian dan edukasi, penguatan jaringan dan kelembagaan. Penguatan Pokja dan ekonomi masyarakat, serta penguatan konservasi alam dan budaya.
    "Yang paling penting hari ini adalah, kita melakukan sesegera mungkin revalidasi terhadap apa-apa yang menjadi standar Geopark kita ketika masuk menjadi UNESCO Global Geopark (UGGp) ini," sorot Faozal, pada rapat virtual bersama pengurus Taman Nasional Gunung Rinjani (TNGR), di ruang kerja Wakil Gubernur NTB, Kamis (6/8). 
    Arah pengembangan Geopark Rinjani juga menjadi perhatian Dispar NTB. Pengembangan tersebut berupa Kawasan Strategis Pariwisata Nasional (KSPN) Gunung Rinjani dan sekitarnya sebagai destinasi wisata alam. Dengan keragaman sumber daya geologis, kekhasan dan keunikan budaya serta kekayaan sumber daya alam dan hayati secara berkelanjutan. 
    Kata Faozal, pengembangan juga harus berbasis pada budaya serta pemberdayaan masyarakat. Sebelumnya, Kepala Dinas Lingkungan Hidup dan Kehutanan NTB, Ir Madani Mukarom menyampaikan saat ini ada enam pengelola kawasan Rinjani. Keenam lembaga pengelola ini bahkan sudah memiliki rencana kerja yang telah disahkan Kementerian Lingkungan Hidup selama 10 tahun.
    "Dari rencana pengelolaan jangka panjang itu sudah ada rencana-rencana action dari teman-teman pengelola," jelas Madani. 
    Pihaknya menyebutkan pola tata hutan, rencana pengelolaan, rehabilitasi dan reklamasi serta pemanfaatan dari kawasan menjadi aktivitas rencana jangka panjang rekanan pengelola di kawasan TNGR. 
    Kepala Balai TNGR, Dedy Asriady menyatakan komitmen penuh dan  pihaknya menyadari bahwa Rinjani telah menjadi salah satu bagian penting mendukung program pembangunan di provinsi NTB
    "Dukungan pemerintah dan stakeholder terhadap keberadaan gunung Rinjani khususnya Geopark dan cagar biosfer sangat nyata, program dan implementasi dukungannya," tegas Dedy Asriady.
    Sementara Wakil Gubernur NTB, Dr Sitti Rohmi Djalillah kepada pengurus TNGR serta pemangku terkait, agar optimal dalam mengelola Rinjani. Dengan Rinjani di pulau Lombok dan Gunung Tambora di pulau Sumbawa, NTB berhasil menunjukkan keeksotisan alamnya di kancah internasional.

    Penulis : Humas NTB

    Editor : I Komang Robby Patria


    TAGS : Gunung Rinjani UNESCO Revalidasi NTB


    Bali Tour Company | Bali Day Tours Packages | Bali Tours Activities

    Best online Bali Tour Company Service for your holiday in Bali Islands by offer special Bali Day Tours Packages, Bali Activities Tour with Professional Bali Tours. Contact us Today 082340081861



    Wisata Lainnya :


    Berita Lainnya

    Trending Wisata

    Berita Bali TV