“Pay Now, Stay Later “ Kiat Industri Pariwisata Hadapi Pandemi COVID-19 - Beritabali.com

Wisata

“Pay Now, Stay Later “ Kiat Industri Pariwisata Hadapi Pandemi COVID-19

Rabu, 20 Mei 2020 | 21:00 WITA

beritabali/ist

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM   
Beritabali.com, DENPASAR.
Perekonomian Bali yang mengandalkan sektor pariwisata sangat terpukul akibat merebaknya wabah COVID-19. Sektor pariwisata yang paling hancur akibat wabah tersebut, karena himbauan “stay at home” tentu akomodasi wisata dan pasar oleh-oleh menjadi sepi. Lantas bagaimana kiat kalangan industri pariwisata Bali agar bisa bertahan menghadapi hantaman COVID-19? 

Pilihan Redaksi

  • 243 Pekerja Pariwisata yang di-PHK di Denpasar Terima Bantuan Sembako
  • Era "New Normal" dari Sisi Pelaku Pariwisata dan Mengungkap Segmen Pasarnya
  • Wagub Cok Ace Beberkan Persiapan Pariwisata Bali Sambut Era "New Normal"
  • Manajemen hotel menerapkan strategi penjualan “Pay Now, Stay later”, dan usaha lain menerapkan kiat berbeda. Pusat Unggulan Pariwisata Lembaga Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarakat Unud menggelar Webinar bertajuk “Survival Strategy Pelaku Pariwisata Bali Dalam Mengadapi Krisis Pandemi Covid-19”. 
    Webinar diikuti 158 peserta dari seluruh Indonesia diselenggarakan pada 20 Mei 2020 mulai pukul 16.00 – 17.30 WITA mengahdirkan Made Ramia Adnyana, SE, MM, CHA (GM H Souverign Bal), Gusti Ngurah Anom alias Ajik Cok Krisna (Owner Krisna Holding Company) dan Komang Artana, S.Pd (GM X2 Bali Breakers Resort). Webinar ini dipadu Ketua PUPAR LPPM Unud Dr. Agung Suryawan Wiranatha.
     
    Agung Suryawan menjelaskan pariwisata Bali sangat terpukul akibat pandemic COVID-19. Mengutip Data Bank Indonesia, Agung Suryawan mengatakan secara resmi 289 hotel di Bali sudah ditutup. 
    “Pekerja pariwisata saat ini harus tinggal di rumah baik itu karena dirumahkan, cuti tanpa tanggungan atau pemutusan kerja,” ungkapnya penuh keprihatinan. 
    Ditambahkan, pengusaha yang bergerak di sektor pariwisata menghadapi situasi sulit karena biaya operasional yang tinggi sementara pemasukan tidak ada. Kandidat Doktor Pariwisata Made Ramia Adnyana mengakui fakta yang disampaikan Agung Suryawan. 
     
    “Kami sudah tidak memiliki cashflow lagi, agar pengusaha pariwisata bisa bertahan pemerintah harus hadir membantu dunia usaha di sektor pariwisata,” tegas Ramia Adnyana penuh harap. 
     
    Dijelaskan pihak hotel menghadapi masalah berat harus mengeluarkan dana operasional dengan proporsi sekitar 40-45% untuk menggaji karyawan, dan 10% untuk membayar rekening listrik PLN. Souverign Hotel, lanjutnya, harus merogoh kocek untuk rekening listrik antara 200 – 260 Juta per tahun, pihaknya mencoba melakukan negosiasi agar mendapat penundaan atau keringanan ternyata hasilnya nihil. 
     
    PLN, katanya, mengalami kesulitan keuangan juga sehingga tidak bisa mengabulkan keinginan pengusaha pariwisata. “Kami mendesak segera mengeluarkan kebijakan memberikan billout kepada pengusaha pariwisata seperti yang dilakukan pemerintah Jerman,” ucap Ramia Adnyana.
     
    Ramia menambahkan pihaknya menjual voucher kepada calon wisatawan dengan system bayar sekarang, menginap belakangan (tahun 2021). Promosi yang bertajuk “Pay Now, Stay Later” ini cukup sukses memberikan pemasukan sehingga operasional hotel yang dipimpinnya masih bisa berjalan. Promosi tersebut disebarkan kepada 3..000 agen pemasaran yang selama ini diajak kerjasama, hingga akhir April 2020 sudah terjual 500 voucher dan ditargetkan laku 1.500 voucher. 
    Kesuksesan Souverign Hotel diikuti sejumlah hotel di Bali dan di Surabaya, Jawa Timur. Komang Artana menyatakan promosi “Pay Now, Stay Later” juga akan diadopsi sebagai strategi penjualan kamar Bali Breakers Resort. Ditegaskan pihaknya punya strategi lain untuk menjaga keberlangsungan usahanya. Dijelaskan, resort dengan luas areal sekitar 40 are di Kawasan Balangan, Jimbaran itu memang banyak lahan yang masih kosong. 
    “Kami mengajak karyawan untuk bertani, menanami lahan yang kosong di sekitar resort, menanam berbagai komoditas pertanian seperti kacang, jagung, ketela pohon dan sereh. Di samping budidaya secara konvensional juga hidroponik,” papar Komang Artana. 
    Dijelaskan, kendati tidak mendapatkan penghasilan dalam bentuk uang, pihak management resort akan membagi hasil pertanian untuk karyawan. Hal ini melengkapi kegiatan yang selama ini dilakukan setiap tanggal 10, Bali Breakers Resort membagikan beras, mie instan dan telor. Ditambahkan, saat ini gaji karyawan hanya dibayar 25% saja dari yang seharusnya diterima karyawan, karyawan hanya bekerja 5 hari dalam sebulan, mereka dibagi perkelompok untuk hadir secara bergiliran sesuai jadwal yang ditetapkan untuk merawat property hotelnya.

    Penulis : I Nengah Muliarta

    Editor : I Komang Robby Patria


    TAGS : Pay Now, Stay Later Industri Pariwisata Bali


    The Best Cargo Company in Bali - ADHI DARMA CARGO

    ADHI DARMA CARGO is an International Freight Forwarder  that established in 1995. Adhi Darma Cargo specialized in International Air Freight and Sea Freight Forwarder and Logistics  Transportation Solutions with it’s office and warehouse located  in Ubud - Bali, Indonesia. Call/WA : +6282339597441



    Wisata Lainnya :


    Berita Lainnya

    Trending Wisata

    Berita Bali TV